"https://blogger.googleusercontent.com/img/b/R29vZ2xl/AVvXsEi2lu2MGirCPCztiSNyJTVM0dFw50Zf0cDEGgHPXeKxdNtrK7g49LufEzPosEcgU4wLMg8yjcUqvtBWTShVZARwExEmUp84qsaWaxnNDWt8_T6bVx6byf6C9rUo4Apm1gCWV0h07kCaHYtnyQrxdCPtPHm9mKsl40CnZ-upyVBiQ2MYMNiCAE2Wf8SB/w640-h106/Website-1.jpg" />

Rhicard " Oknum BPD Yang Gelapkan Hasil PAD Akan Kena Sangsi Pemecatan Dan DIlipahkan Ke Polres.


Muba,Bj.Com - Oknum ketua BPD Desa Sugiwaras, Kecamatan Babat Toman, Kabupaten Muba diduga telah mengelapkan uang pendapatan asli desa dan tidak di storkan ke kas desa , kejadian ini sudah berlangsung dua kali yaitu pada tahun 2020 tahun 2021 menjual sungai tusan pendek.

 ketua BPD (Sp) di duga  menjual sungai Tusan Pendek kepada salah seorang warga desa Muara punjung bernama kadir  pertama tahun 2020 dengan harga Rp 8.000.000, dan kedua pada tahun 2021 dengan harga Rp 7.500.000,  semuanya tidak di stor ke kas desa sebagai pendapatan asli desa di duga untuk kepentingan peribadi dan prosesnya sekarang sedang dalam klarifikasi di dinas PMD Muba.


Sebelumnya sungai tusan pendek dan sungai Ipuh pada waktu pelelangan ( 24 /11/21) secara terbuka di umumkan di hadapan pelelang oleh perwakilan dari dinas PMD Salim dan panitia lelang Gani di kantor camat babat toman dinyatakan ada objek sungai yang tidak di lelang serta dikembalikan pada pemerintah.

Dan adanya surat dari Camat Babat toman dengan nomor : 140/03/BT-PPDK/1/2022 yang di tanda tangani Camat pada tanggal (03/01/22) prihal Pembatalan pemenang objek lelang sungai, lebak lebung desa Sugi waras di  antaranya sungai tusan pendek dan sungai Ipuh.


Namun anehnya oknum ketua BPD Sugiwaras Sp telah menyalahgunakan jabatannya selaku ketua BPD dengan jelas menjualkan sungai tusan pendek pada warga desa Muara punjung ini sangat jelas di kwitansi tanda terima sangat jelas tertera tanda tangan atas namanya serta stempel BPD diatas meterai, berikut di buktikan dengan kwitansi  asli.

Dengan adanya oknum ketua BPD di duga menggelapkan hasil pendapatan desa yang tidak di setorkan ke kas desa , kadis PMD H.Richard Chahyadi AP.MSi akan menindak tegas oknum-oknum yang berani menjual atau menggelapkan hasil pendapatkan asli desa yang tidak di setorkan ke kas desa akan diberikan sangsi terberat berupa pemecatan selaku BPD dan prosesnya akan di serahkan ke polres untuk di tindak lanjuti proses hukum berikut juga termasuk sungai lain yang objeknya tidak di lelang di kembalikan pada pemerintah ," jelas kadis.(wrt/rill/)

Share on Google Plus

About Redaksi

This is a short description in the author block about the author. You edit it by entering text in the "Biographical Info" field in the user admin panel.

0 komentar:

Posting Komentar